Minggu, 16 Mei 2010

Kalau boleh memilih..

Kalau boleh memilih, aku gak pengen hidup di keluarga ini.
Kalau boleh memilih, aku gak pengen punya ibu seperti ini.
Kalau boleh memilih, aku pengen punya bapak,yang bisa ngelindungin aku dari marahnya ibu.
Kalau boleh memilih, aku pengen banget punya jalan hidup yang berbeda sama hidupku sekarang ini.
Kalau boleh memilih, aku pengen banget bisa milih tujuan hidupku sendiri,gak ditentuin orang lain.
Kalau boleh memilih, aku pengen yangti,kakung,dan pak lekan masih hidup,masih bisa jadi tempat aku ngasih unek-unek.
Kalau boleh memilih, aku pengen banget gak jadi anak pertama,yang selalu dimarahin,bahkan walaupun gak ngelakuin kesalahan sama sekali.
Kalau boleh memilih, aku pengen jadi cowok aja,bisa tegar ngehadapin hidup,gak kaya aku sekarang ini,dikit-dikit nangis.
Kalau boleh memilih, aku pengen banget punya ibu yang sayang banget sama aku,dan bisa jadi tempat aku curhat,bukan yang sukanya maki-maki,ngomong kasar kaya aku bukan anaknya.
Kalau boleh memilih, aku pengen punya kakak cowok dan cewek,yang bisa njagain aku,dan nemenin aku di kala sedih dan senang.
Kalau boleh memilih, aku pengen mati muda aja,biar gak terus-terusan sakit ati sama keluarga dan beberapa orang tertentu.
Kalau boleh memilih, aku pengen mati karena punya penyakit yang parah,dan cuma aku yang tahu,biar pas aku mati,aku gak ngerasa bersalah gak ada yang tau.
Kalau boleh memilih, aku pengen ngerasain paling gak satu kali aja bisa mencintai dan dicintai,sebelum aku mati.
Kalau boleh memilih, ada beberapa orang yang bakalan tak impeni terus kalo aku mati.



Tapi sayangnya... aku harus tinggal sama keluarga ini.
Tapi sayangnya... aku harus punya ibu seperti ini.
Tapi sayangnya... aku gak punya bapak :(.
Tapi sayangnya... pak Lekan,Yangti sama Kakung gak bisa bareng-bareng aku terus.
Tapi sayangnya... aku anak pertama,sasaran kemarahan utama dari ibu.
Tapi sayangnya... aku gak punya kakak cowok dan cewek.
Tapi sayangnya... aku gak punya penyakit yang bisa ngebunuh orang.
Tapi sayangnya... aku masih diperintahkan Allah untuk hidup.
Tapi sayangnya... aku cewek,bukan cowok,yang gak bisa selalu tegar ngadepin masalah kaya gini.
Tapi sayangnya... aku harus selalu merasakan sakit hati yang dikumpulin terus setiap hari yang bisa bikin sakit jiwa.
Tapi sayangnya... aku harus menuruti apa kemauan 'mereka',dan gak bisa ngelakuin apa yang jadi mauku.




dan selamanya.. aku akan jadi terpidana. :(((




'gandyss'

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar